Posts filed under ‘Dunia kampus’

Tersenyum disela tumpukan kertas

Akhir2 semester, dosen itu sibuk sama ngolah nilai, termasuk si gue..
Tumpukan quiz yang belum diperiksa menanti dengan sabarnya, soalnya memang banyak banget godaan buat meriksa, dari mulai internet, nonton, pergi, masak, sampe kesehatan, dan juga tidur.. 😀

Hiburan yang si gue dapet klo lagi meriksa, yaitu klo nemuin jawaban anak2 yang lucu. Yah, cukup menghibur dan membuat tersenyum…
Walau senyumnya sambil mengernyit.. 😀

Yang kayak gimana sih yang bikin si gue tersenyum? Misal, salah ngitung yang anak SD juga tau klo itu salah, atau yang dengan seenaknya ngitung sesuatu yang ribet jadi ajaib begitu mudahnya, atau klo mereka suka komen kebingungan mau ngerjain gimana lagi di lembar jawaban..

Inilah contohnya :

jawaban quiz mahasiswa (1)

jawaban quiz mahasiswa (2)

jawaban quiz mahasiswa (3)

jawaban quiz mahasiswa (4)

#semoga pada ngerti dimana letaknya kocaknya :p

June 1, 2012 at 8:20 pm 2 comments

Flowers day

Dikagetkan mahasiswa ketika lagi ngajar…
Dikasih bunga sama anak2 di kelas, hohoho..
So sweet..
Tengkyu adik-adik 🙂
Ternyata ada toh yang namanya flowers day… #baru tau

bouquet of flowers from my students, IF-35-06
#terharu…

May 15, 2012 at 10:26 pm Leave a comment

Don’t touch the red

PARAMPAA!!! Sebuah virus yang menular di kalangan dosen di pojokan ruang dosen politel. Virus yang bikin dosen-dosen cekikikan sendiri, yang tatapannya lagi serius tiba-tiba ketawa sendiri, sampe yang mau meriksa tugas mahasiswa pun beralih padanya. Buat yang belum nyoba pasti nyesel deh gak nyoba. Dan sekali nyoba pasti penasaran buat lanjutin level selanjutnya walau lama2 bosen juga klo ngulang2 ngerjain level sebelumnya.

Wkwkwkwk… Aku kena juga nih virus parampaa. Sumpeh deh, baru dapet maenan yang ga pentiiing banget… Tiap level maksudnya ga jelas, kudu mikir beda-beda, terkadang malah harus mikir out of the box, unpredictable lah… Jawabannya, ada yang memang gampang, ada yang ngejebak, ada yang garing banget, ada yang kejawab dengan coba-coba, sampe ada yang bener2 ga kepikiran. Ga habis pikir, ko ada yah orang yang kepikiran buat games kayak gitu, iseeeeeng pisan…

Pas malem takbiran kemaren iseng nyobain maen dirumah setelah siangnya di kampus ngeliatin yang maen. Cerita na mah dampak dari ngerasa tertantang tea, heuheu… Ternyata ooh ternyata, baru maen sampe level 31 aja udah stuck gara-gara soal “Don’t touch the red”. Gimana caranya bisa pindah dari lingkaran kuning ke lingkaran kuning yang laen yang dibatasin latar merah semua padahal clue-nya “don’t touch the red”? Tuh nyoba sampe berapa kali game over mulu. Give up deh malem itu, hihihi…

Tadi sore di RBT setelah sholat ashar kepikiran lagi tuh buat nyeleseiin tantangan “don’t touch the red”. Ya, gara-gara sedikit penasaran dan tertantang gitu deh setelah siangnya dipanas2in t’Lisda sama k’Haris klo itu konyol. Nyoba2,,, tanya temen2 yang ada di RBT, t’lina, rista, ratna, adib (sapa lagi ya…?) eh malah mereka maen dari level awal, heuheu.. tak apa lah… Pas sampe “don’t touch the red” lagi2 stuck. Coba ketik sana-sini, coba klik disepanjang buletan kuning, sampe akhirnya t’lina mencet tombol windows office dan keluarlah menu2 office menghalangi lingkaran kuning yang kiri. AHAAA!!! *criiingggg!!!!! Otakku mulei encer dan bibirpun tersenyum.. Finally, I get the green light to solve this case!

Yups… Parampaa-nya di minimize, digeser ke kiri dikit biar lingkaran kuning kedua kena ujung menu start-nya microsoft office. Lalu digeserlah kursornya… Hahahahaha.. Really-really unpredictable!!! Akhirnya level 32 juga.. Suerrr, ngakak abis di rbt… Tapi lagi seneng2nya bisa nyeleseiin case itu, ehhh edo dateng trus nyepet diriku yang lagi maen… Iya sih kita harusnya ngerjain tugas, refreshing dikit napa… Baru break sholat ashar ini… Calm bro!!! Kayak ga kenal tya aja… 😀

November 18, 2010 at 11:30 pm Leave a comment

Inikah yang namanya KULIAH?

Phuuuf… Alhamdulillah, setidaknya semester ini sudah berlalu.

Satu semester yang tak meyiksakan waktu untuk bermain dan berleha-leha.

Satu semester yang membuatku bergelut dengan aliran-aliran pemikiran dan beraneka model matematis yang membuatku tak dapat tertidur nyenyak.

Satu semester yang merusak aliran metamorfosis diri.

Satu semester yang memberikan pekerjaan rumah yang besar untuk menata diri menjadi pribadi yang selama ini kudamba.

Satu semester yang membuatku egois pada urusan akademik.

Satu semester yang membuat rumah bagaikan kost.

Satu semester yang membukakan mataku tentang hidup

Satu semester yang menegaskanku tentang arti waktu dan memaknai waktu.

Satu semester yang membuatku berkecimpung dengan ikhtilat dan kehidupan malam.

Satu semester yang mebuatku bertempur antara realita dan idealita.

Satu semester yang tak menyisakan kesempatan untuk bersantai dengan kegiatan rumah tangga, bereksperimen dengan aneka masakan dan desert yang memenuhi angan, jalan-jalan minggu pagi terus belanja sama mama, menata ulang kamar, berkebun dan merapihkan pekarangan dengan mama, menjahit rok dengan kain-kain lucu yang sudah menumpuk di lemari, dan berbagai rencana yang hingga saat ini hanya sebagai rencana.

Apakah ini yang namanya kuliah?       

 

January 9, 2010 at 10:28 pm Leave a comment

Serba serbi ngawas IOAA

Negara-negara peserta IOAA
Logo IOAA

Jadi juga ngawas 2nd IOAA, hehe… Tadinya dah bingung jadi apa ga, soalnya dah sering banget izin keluar dari Telkom… Mau dibatalin ga enak juga sama Lia, teman AS-ku yang care banget (sampe2 nawarin ngawas olimpiade ini dan akhirnya berhasil juga aku bawa rombongan pengawas matematik, haha…). Tapi akhirnya kuberanikan diri buat ikutan, nambah pengalamanlah ktemu bule-bule… Yah, itung-itung refreshing, bisa ngobrol lagi sama farah, gantina, dan dinda. Tapi ternyata dinda diganti ayu coz dia dapet panggilan tes kerja gt. Smangat ya din! Ikhwannya bagus sama noven (duch, tinggal siti yang ngilang… 😛 ) 

Hasil jepretan gantina disaat kita bosen nunggu ngawas hari kedua di Sabuga, terinspirasi deh moto pas 17:17:17

Setelah makan siang diemperan gerbang depan ITB, kita ke tempat ujian di Lembang pake dua Pregio, ikhwan satu, akhwat satu… Jumlah semua pengawas ada 16 orang, satu cadangan, katanya bagian muter2, hehe… Sudah sampe Lembang, wuih… udara sudah kerasa dingin, padahal belum jam15. Trus kita masuk dan duduk di tempat duduk yang sudah disiapkan buat ujian, ngobrol-ngobrol deh… Dari mulai cuma berempat (brg farah, gtn, ayu), nimbrung sama ikhwan2 itu… (Tya.. Tya… Kebiasaanmu blum berubah… susah euy…), sampe ngobrol sama gantina berdua…(Ngobrol apa? ehm… kita aja yg tau, iya kan ‘Gan?) 

Ooooh iya, ada yang kocak saat itu, seorang panitia (lupa siapa, yang jelas seorang panitia ibu-ibu…) manggil panitia laki-laki (bagus, noven, dkk), kayaknya buat minta tolong. Yang anehnya, mereka itu ga denger atau knapa gt, akhirnya kita (yg akhwat-red) dengan semangat “bantu” ibu tsb manggilin ikhwan2 buat bantuin ibu itu . Tya sendiri beranggapan mereka disuruh ngangkatin teleskop yang memang banyak dan terlihat berat. Wajarlah yang dimintain tolong ikhwan, pikirku… Tapi ternyata, hahahaha… Mereka hanya disuruh bawain box konsumsi buat kita yang tadi dah smangat banget nyuruh ikhwan2 bantuin ibu itu… Duh, lucu banget deh… Bu, bu, kalau hanya ngambil konsumsi aja sih kita juga bisa… Cengengesan deh kita…. ^_^ 

Suasana ujian hari pertama di Lembang

Trus, ba’da ashar ceritanya briefing bareng tim pendamping. Ehm… Awalnya tampak membingungkan, maksudnya kurang jelas alur kerjanya. Tapi setelah diminta diperjelas, ya… oke lah… tinggal ikutin instruksi aja dari luar. Tya kebagian ngawas di shift E bareng Bagus sama K’Amran (KI), bagus didepan, tya ditengah, dan yang pasti satunya lagi di belakang. Setelah briefing, kita meraut pensil… Lumayan juga, lebih dari 10 buah.. Haha… Dah berapa taun yah gak ngeraut pensil? Trus, ngecek alat tulis mereka, 2 pinsil, 1 pulpen, 1 penghapus karet, 1 kalkulator, 1 pulpen buat lampu, 1 penggaris, dan 1 alas tulis. Lumayan heboh juga… Ternyata di shift E hanya sampai E-10, jadi K’Amran kebagian muter-muter juga deh… 

Peserta masuk jam 17.30 untuk makan. Ternyata mereka dikasih steak, ngeliatnya kabita uy! Trus kita bagi2 amplop soal berdasarkan negara dan tempat duduk mereka. Lumayan lama juga bagi-baginya. Di shift E ada sedikit trouble, amplop E-05 ga ada. Bingung khan? Akhirnya nanya ke peserta itu, “Where are U come from?”, trus dijawab tapi tya gak ngeuh apa jawabannya… Trus dia ngulang jawaban, tya tangkep jawabannya, Ireland… Tapi dalem hati bingung, kok dari Ireland wajahnya kayak dari India, timur tengah gitu… Harusnya bule khan? Trus Bagus dateng, peserta itu jawab lagi, Bagus pun bingung… JAwab lagi, tetep kita bingung. Mungkin dia tau kali ya klo kita bingung, akhirnya dia speeling sambil liatin nametag-nya, I-R-A-N, ooh… IRAN toh! Ktawa deh kita berdua… Iran aja kok susah… 

Yaaah, lumayan keren... Inilah yang dikerjakan saat bosen, take pictures from HP! 😀

 Basicly, ujian malem itu berjalan lancar walaupun test practical (using telescop and CCD) ga jadi karena langitnya mendung. Ksian juga peserta shift A yang sudah keluar ngikutin tes itu tp ga jadi karena memang mendung banget… Jadi deh buat shift A waktunya ditambah sampe jam 01.00, padahal yang laen sampe jam 00:00, impas sih karena mereka observasi keluar sampe satu jam. Tapi hal itu menyedihkan buat pengawas… Berarti kita harus standby sampe jam 01:00 juga, walaupun sebenernya yg masih ujian hanya shift A… Hiks… Dah ngantuk… Apalagi setelah beres TA ga pernah begadang lagi… 

Namun kita kreatif… Walaupun peserta masih ada satu shift lagi, kita (pengawas sift B-E yang akhwat) mencari kerjaan lain, yaitu mengumpulkan dus-dus makanan peserta. Lebih tepatnya, mencari dus-dus yang belum disentuh untuk dijarah, hehe… Lumayan banyak loh… Gimana gak bayak, satu peserta aja dapet makanan dari mulai steak, trus kentang-sosis, trus snack, dan minuman. Ternyata peserta banyak yang ga menyentuh makanan tersebut sama sekali (iyalah… liat soalnya aja mungkin dah pd nervous). Jadilah kita sebagai pengumpul ghanimah, haha… (daripada mubazir juga) Yah, pada akhirnya semua pengawas menikmati ghanimah tersebut, alhamdulillah… Beginilah orang Indonesia, tapi gak salah khan? 🙂 

Keesokkan paginya, dari kost-an ayu aku jalan kaki yang ga jauh dari Gedung Telkom Japati dengan menenteng lebih dari 5 kotak buavita yang besar, 2 dus sosis plus kentang goreng, plus snack2. Pokonya kayak bukan mu kerja deh! Yaah, akhirnya begitu sampe kantor kita makan bersama deh sama julian, ratna, sama bapak2 TLH, haha… Ngejarah membawa nikmat! 🙂 hahaha… Tapi, setelahnya suerrr, ngantuk! 😀

August 22, 2008 at 1:28 pm Leave a comment

My Graduated Day

Sabuga, Sabtu, 19 Juli 2008

Ternyata, wisuda itu membanggakan tetapi melelahkan….

Kuberikan kebahagiaan ini untuk kedua orang tuaku.

Dua sosok yang doa-doanya selalu menyertai hidupku, tak pernah henti, tak pernah sirna. Luv U all…

July 19, 2008 at 11:08 pm Leave a comment

Toga… Ijazah…

Hari ini aku ke anex buat ngambil toga dan tanda tangan ijazah.
Akhirnya… Usaha empat tahun tidak sia-sia…
Harapan 19 Juli 2008 melangkah menuju sabuga dengan toga tanpa lengan sudah di depan mata…
Hanya saja… Sebuah harapan kebahagiaan lain yang kucamkan bersamaan dengan wisuda ini sudah terkubur… 😦

ADA YANG TERBAIK DARI SEGALA YANG BAIK…

July 17, 2008 at 2:04 pm Leave a comment

Finally… I wanna get S.Si.

Alhamdulillah, selesai juga persiapan wisuda…
Tinggal bayar wisuda dan ngambil toga… Hahaha…
Setelah perjuangan berat beberapa hari ini (gak sgitunya deh…)
Gmn gak, baru kmaren fix akan wisuda juli, jadi yah… kerja rodi! 🙂

Jadwal selanjutnya, sidang -pengukuhan gelar-, hari jumat, 27 Juni’08,
lalu sidang fakultas, selasa pekan depannya…
Dan yang jelas, aku harus izin lagi ke telkom… 😀

Alhamdulillah, Maha Besar Allah, sungguh semua ada dalam kuasa-Nya…
Jika Ia berkehendak, tak ada sesuatu pun yang dapat menghalanginya…
“Kun fayakun”, jadilah jadi…

June 24, 2008 at 3:53 pm Leave a comment

Seminar II

Alhamdulillah, seminarku selesai sudah…
Aku bisa bernafas lega sekarang…
Ya, setidaknya aku bisa memfokuskan diri kepada amanah2ku yang sempat terlantar gara2 ngejar seminar ini.
Semoga setelah waktuku agak longgar, aku dapat memanfaatkannya semaksimal mungkin…
Jadi tak ada waktu yang tersia…

Mau cerita dikit tentang seminar tadi ahh…
Walaupun sempat diundur selama satu jam gara2 ikanx lama (bukan ikanxnya sih tp dosen2 pengujinya yang me-lucu dulu, dimiringin loh….), tapi alhamdulillah terhitung lancar…
Haha..Lancar? Iyalah dibandingkan seminar I kmaren yang berisi teori semua…
Tadi pertanyaan yang agak buat mati kutu ttg kaitan vektor eigen dengan pencarian komponen utama, sama sedikit tentang metode survey…
Yang pertama, terus terang aku ga nge-review lagi bahan seminar1 cz fokus banget di hasil survey dan analisis…
Yang kedua, emang ga nyangka bakal ditanya, kirain dah jelas…


Oya, yang lucu lagi, seminar tadi yang nonton selain dosen pembimbing dan dosen penguji adalah anak unpad dong!
Padahal jelas2 ni kampus ITB, aneh juga….
Ikang bw anak psikologi, aku bawa anak akuntansi…
Nyambung dimana coba? Jawabannya, nyambung dihati….
Syukran ya mbak ‘mel… You’re my best friends sist! Luv U forever…

Sgt aja deh ceritanya, selengkapnya hanya ada dimemoriku cz sulit diungkap dengan kata2.

Jazakumullahukhairan katsir buat keluargaku (mama, papa, nta, umi, mbah, dll), dosen pembimbingku, buat dosen penguji, temen2 yang tadi nonton, teman seperjuanganku MA’04, sahabat2 selingkaran dan yang membuat lingkaran itu meluas, adik2 mentorku, dan semua orang yang saling mendoakan karena manisnya iman.
Jazakumullahu jannah…

June 17, 2008 at 12:50 pm Leave a comment

Mau lulus aja mahal…

Alhamdulillah, dah beres juga tuh draft TA dua hari yang lalu, 102 halaman bo! Itu pun Bab IV belum selesai, bab V belum, apalagi lampiran… Tak terbayang jadinya berapa halaman… Yah, setidaknya sekarang ngrasa kalau yang namanya tugas akhir tuh tidak seseram yang dikatakan orang… Semoga. Tadi ke ibu novri lagi buat liat perlu revisi di bagian mana… Wow! ternyata harus muter2 bab… Gpp sih, namanya juga proses pembelajaran, ga ada yang instan khan?

Tapi yang ga kebayang sekarang, “Ko, mau lulus aja mahal banget yah?” Bersyukur di rumah ada print walau tinta warna ga ada, kalau ga? Selembar Rp500 yang hitam putih… Berwarna minimal Rp1000an… Trus fotokopi 4x buat pembimbing dan penguji… Revisi, ganti lagi… Ntar dah seminar buat buku TA hard cover sekitar 5 buku. Trus biaya wisuda dari kampus… (blum yang pribadi yang teman2ku dah pada bingung kayak cari kebaya, cari tempat foto, dll). Blum buat himpunan yang pasti ngadain wisudaan walaupun acaranya, yah…. (you know lah….) It’s not me!!! Coba, habis berapa coba? Knapa draft ga softcopy aja yah? Padahal teknologi dah canggih kan?

JANGAN MENGELUH!!! Sebenernya aku ga ngeluh, cm membayangkan bagaimana temen2 yang buat makan aja susah…? Ongkos angkot sekarang ga ada yang Rp1000, makan harganya naik juga, padahal mungkin orang tua ngasihnya tetep… (curhat nih, hehe…) “Ga ko ‘pa!” 🙂 Yah, kalau dibilang orang tua, mereka2 lebih bingung lagi… Cz bukan hanya untuk biaya anak tp jg seluruh biaya kebutuhan hidup. Yah, hidup memang kumpulan masalah yang perlu dicari solusinya… Semoga orang2 tua pada sabar yah… Keep fight! Benar, pendidikan tuh mahal banget! Ayo Pak Gubernur buat pendidikan murah tapi bermutu di Jawa barat… Semoga Pak Walikota terpilih bisa membantu… 🙂 Amin. (loh ko belakangnya jd pesan sponsor, hehe…)

June 9, 2008 at 3:36 pm Leave a comment

Older Posts


Keep in your mind that your life just for Alloh

Categories

Twitter

Error: Twitter did not respond. Please wait a few minutes and refresh this page.

My personality

Click to view my Personality Profile page

Blog Stats

  • 33,371 hits

Posting

Mutiara hikmah

July 2017
M T W T F S S
« Jul    
 12
3456789
10111213141516
17181920212223
24252627282930
31  

Islamic Calendar